Menu

Caleg Minim Pengetahuan dan Rekam Jejak Politiknya

  Dibaca : 81 kali
Caleg Minim Pengetahuan dan Rekam Jejak Politiknya

Selama ini sejumlah kritik muncul atas kinerja wakil rakyat yang telah menjabat sebelumnya. Mereka dipandang tidak terlalu menguasai tugasnya setelah terpilih.

Menghadapi pemilu 2019, masyarakat pun menyoroti sejumlah caleg yang sangat minim pengetahuan politiknya, tidak militan, tidak memiliki agenda politik yang jelas, dan tidak punya rekam jejak dalam perjuangan politik terlebih dalam internal kepartaian.

Selain itu juga tidak memahami tugasnya ke depan, cenderung hanya sebagai ‘pencari kerja’, membangun simpati dan popularitas dengan promosi profil pribadi sebanyak-banyaknya, mendadak menjadi dermawan bagi-bagi sembako, ‘serangan fajar’ (politik uang), menyogok sebagai bentuk tindakan dalam mencapai ambisi kedudukan di kursi legislatif.

Ditambah lagi dengan sistem perhitungan dan  penetapan jumlah kursi parpol peserta Pemilu 2019 dengan sistem terbaru kali ini, membuat semua parpol berlomba merekrut caleg dari berbagai kalangan populer untuk mendongkrak perolehan suara partai. Tidak sedikit dalam rekrutmen ini, kader internal dan kandidat luar partai berebut nomor urut dan tempat daftar calon legislatif, dimana popularitas menjadi kriteria prioritas ketimbang kualitas personal caleg itu sendiri.

Hal itu bisa dilihat dari banyaknya legislator di parlemen yang tak peka dan tak mau tahu terkait persoalan rakyat. Mereka hanya memperjuangkan kepentingan pribadi dan partai.

Inilah tantangan pada Pemilu 2019. Parpol harusnya menjadi pembentuk, mendidik dan menghasilkan kader politisi yang militan, ideologis, intelektual, berkualitas dan siap bekerja untuk rakyat. Sayangnya, tidak bisa dipungkiri, dalam beberapa kasus, tidak sedikit kader partai yang ‘meloncat’ ke partai lain karena tidak diberikan kesempatan oleh partainya sendiri. Dalam hal ini, integritas dan loyalitas hirarki sebuah partai layak dipertanyakan.

Demokrasi mengasumsikan bahwa kedaulatan ada di tangan rakyat karena merekalah yang menentukan siapa yang akan mewakilinya di parlemen selama lima tahun mendatang.

Namun, dengan berbagai ketidakpuasan atas kinerja anggota legislatif selama ini, seperti apakah harapan masyarakat untuk periode berikutnya? Seperti apa wujud harapan itu, harus ditentukan dari saat ini sehingga Pemilu mendatang tidak kembali menjadi panggung para politisi yang sebenarnya abai terhadap kepentingan masyarakat, atau Pemilu menjadi sekadar ‘bursa kerja’ dan perebutan kekuasaan.

Integritas adalah syarat dasar yang harus dimiliki oleh para caleg yang dianggap layak menjadi wakil rakyat. Kamus Besar Bahasa Indonesia mendefinisikan integritas sebagai mutu, sifat, dan keadaan yang menggambarkan kesatuan yang utuh, sehingga memiliki potensi dan kemampuan memancarkan kewibawaan dan kejujuran. Pengertian lainnya menjelaskan bahwa integritas memiliki tiga aspek kunci yang bisa diamati, yakni menunjukkan kejujuran, memenuhi komitmen, dan mengerjakan sesuatu dengan konsisten.

Integritas para caleg harus ditakar oleh rakyat pemilih, sehingga tidak lagi mendudukan perwakilannya yang hanya mementingkan kepentingan partai, golongan dan terlebih pribadinya. Tetapi, mumpuni dan siap berjuang untuk kepentingan rakyat banyak. Sebuah komitmen harus dibangun. Rakyat sebagai pemilik daulat bukanlah penonton, pe–riang­ kampanye semata atau pengangguk janji politik. Rakyat harus cerdas menakar hal ini. Karena ada banyak wakil rakyat setelah duduk menjadi lupa, bahwa posisinya adalah sebagai yang mewakili kehendak pemilik daulat, yakni rakyat.

Dalam menghadapi konstestasi politik, mulai saat ini para caleg mulai turun gunung untuk  tebar pesona dan sikap. Maka, rakyat juga harus cerdas dalam memberikan hak suaranya dengan menilai integritas mereka.

Terkait integritas itu, ada tiga poin penting yang perlu dilihat. Yakni integritas intelektual, integritas sosial dan integritas moral.

Integritas intelektual, yakni caleg harus memiliki kompetensi keilmuan dan wawasan. Kemampuan ini tidak hanya dibuktikan dengan sebundel ijazah atau deretan gelar pendidikan. Karena kita ketahui bersama, ada banyak individu-individu yang bergelar dan berijazah, namun kualitas berpikirnya dipertanyakan.

Integritas sosial, yang diukur dari kepekaan dan kepedulian seorang caleg dalam menjawab problem yang dialami oleh masyarakat. Kepedulian ini tidak hanya ketika menjelang pemilu saja. Sebab, tidak sedikit caleg yang ‘pulang kampung’ hanya untuk bertarung pada saat Pemilu. Kepedulian mereka hanya pencitraan atau popularitas. Singkatnya, kepedulian ketika Pemilu saja. Caleg yang layak dipilih adalah yang jelas rekam jejak kiprahnya di berbagai problem masyarakat selama ini. Bukan seorang oportunis, melainkan pejuang sejati.

Integritas moral. Hal ini dapat dilihat dari pengamalan agamanya dalam kehidupan sehari-hari baik itu dalam keluarga, masyarakat dan lingkungan kerjanya selama ini. Moral itu terlihat dalam bentuk kejujuran, keberanian membela yang benar, mengajak dan mengajarkan kebenaran. Dengan sikap ini seorang caleg akan konsisten memperjuangkan kebenaran demi kesejahteraan masyarakat. Tidak membangun sentimen bernuansa SARA untuk merebut keterpilihan atau menggunakan cara-cara yang tidak benar untuk mendapatkan suara terbanyak.

Semua elemen masyarakat harus menyadari bahwa kontestasi politik 2019 harus menghadirkan caleg yang berintegritas, memiliki agenda program, visi misi, kinerja dan penguasaan atas tanggung jawabnya sebagai seorang yang mewakili rakyat.

Berbeda pilihan adalah hakikat dari proses demokrasi. Namun perbedaan itu akan membawa kebaikan jika lahir dari para pemilih yang cerdas, yang tidak mengingkari kemajemukan pendapat, pikiran dan latar belakang, serta mengutamakan takaran integritas untuk menjadi bahan pedoman dalam membuat keputusan untuk memilih seorang caleg.

Mari menjadi pemilih cerdas.(**)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional