11:37 am - Friday, 26 May 2017

Rilis Data Ekonomi Angkat Harga Emas

Redaksi 0 respond

emas-antam-ilustrasiTOTABUAN.CO-Harga emas menguat pada perdagangan Jumat pekan ini, seiring bursa saham Amerika Serikat (AS) bervariasi. Namun, harga emas cenderung melemah secara mingguan.

Harga emas untuk pengiriman April mendaki 0,4 persen atau US$ 4,50 ke level US$ 1.230,80 per ounce. Akan tetapi harga emas mencatatkan penurunan mingguan sebesar 0,7 persen.

Sejumlah sentimen mempengaruhi laju harga emas. Laporan data inflasi dapat diperkirakan dapat mempengaruhi kebijakan bank sentral Amerika Serikat (AS) soal suku bunga.

Indeks inflasi inti yang tidak termasuk harga pangan dan energi telah naik 0,3 persen, terbesar sejak Agustus 2011. Laporan inflasi dapat sebagai gambaran soal kenaikan suku bunga bank sentral AS.

Bank sentral AS bergulat dengan inflasi di bawah target dua persen seiring harga minyak mentah dunia melemah. Harga minyak dunia tertekan ini juga didorong dari pertumbuhan ekonomi lamban di seluruh dunia.

Selain data inflasi terbaru, suku bunga negatif di dunia dan ketidakstabilan bursa saham AS juga menjadi faktor pendorong optimistis terhadap harga emas.

“Fakta inflasi naik dapat memberikan arah bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga, tetapi saya akan kagum jika mereka melakukannya mengingat ketidakpastian ekonomi global,” ujar Mark O’Byrne, Direktur GoldCore.

Sepanjang 2016, emas telah naik hampir 16 persen. Penguatan itu didorong berbagai sentimen mulai dari kekhawatiran kesehatan ekonomi global dan harapan yang berkembang bank sentral AS tidak akan menaikkan suku bunga acuan. Namun O’Byrne tetap hati-hati terhadap prospek harga emas. Hal itu mengingat kejutan dapat terjadi pasar.

sumber:liputan6.com

News Feed
Don't miss the stories followtotabuan.co and let's be smart!
Filed in

Kembangkan Bandara Soetta, AP II Dapat Pinjaman Rp 2,1 Triliun

Produk Berlabel Palm Oil Free Beredar di Indonesia

Related posts
Your comment?
Leave a Reply