Menu

Jelang Akhir Pekan, Harga Minyak Naik

  Dibaca : 8 kali
Jelang Akhir Pekan, Harga Minyak Naik

perusahaan minyak bumi

TOTABUAN.CO-Harga minyak naik ke level tertinggi dalm tiga minggu di tengah harapan bahwa Rusia dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan bekerja sama dalam pengurangan produksi.

Dilansir dari Wall Street Journal, Menteri Energi Rusia mengatakan bahwa negara-negara produsen minyak utama dunia bisa mendiskusikan pengurangan produksi pada pertemuan di bulan Februari yang ditujukan untuk menemukan cara dalam meningkatkan harga minyak yang lemah.

Harga minyak turun ke posisi terendah 12-tahun pekan lalu di tengah produksi yang kuat di seluruh dunia dan meningkatkan kekhawatiran tentang melambatnya pertumbuhan global.

Harga melonjak lebih dari 7% dalam perdagangan intraday setelah kantor berita Rusia melaporkan komentarnya.

Tapi minyak berjangka dikupas keuntungan di kemudian sesi, setelah delegasi senior yang OPEC mengatakan untuk memangkas produksi sebesar 5%, yang telah disarankan oleh Aljazair dan Venezuela, bukan produsen paing besar, Arab Saudi.

Minyak mentah light, sweet untuk pengiriman Maret ditutup naik 92 sen, atau 2,8%, pada US$ 33,22 per barel di New York Mercantile Exchange, penutupan tertinggi sejak 7 Januari . Brent, patokan global, naik 79 sen, atau 2,4%, ke US$ 33,89 per barel di ICE Futures Europe.

OPEC secara historis telah memangkas produksi, tapi kelompok ini memiloih unutk tidak melakukan apa-apa dalam 2 tahun terakhir. Arab Saudi telah mengatakan bahwa jika ereka memotong produksi, hanya akan menyebabkan produsen besar di Amerika Serikat dan di manapun untuk mengebor lagi banyak sumur.

Namun, rasa sakit keuangan bagi negara-negara penghasil minyak besar terus berlanjut tahun ini, karena harga jatuh di bawah US$ 30 per barel. Beberapa analis memperingatkan mereka bisa jatuh ke $ 20 per barel atau lebih rendah.

Mata uang negara-negara penghasil komoditas melemah, dan pendapatan pemerintah telah menyusut, memaksa negara untuk memotong pengeluaran dan menarik pada cadangan. Beberapa anggota OPEC, termasuk Venezuela dan Nigeria, memiliki berbulan-bulan menyerukan kelompok untuk mengambil tindakan.

Arab Saudi dan sekutu Teluk Persia telah mengatakan mereka akan mempertimbangkan pemotongan hanya jika produsen besar lainnya, seperti Rusia, Irak dan Iran melakukan hal yang sama. Irak mengatakan untuk pertama kalinya pekan ini bahwa pihaknya siap untuk mempertimbangkan pengurangan produksi jika negara-negara lain melakukannya juga.

Sumber:liputan6.com

Editor:
Tags
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional