2:15 pm - Saturday, 21 January 2017

Beli 8 Kapal Pengangkut BBM, Pertamina Rogoh Rp2,7 T

Redaksi 0 respond

kapal pertamina

TOTABUAN.CO– PT Pertamina (Persero) memesan sedikitnya delapan unit kapal jenis general purpose (GP) senilai US$200 juta, atau sekitar Rp 2,7 triliun dari tiga galangan kapal nasional, yakni PT Anggrek Hitam Shipyard, PT Daya Radar Utama, dan PT Multi Ocean Shipyard.

Jika tak ada halangan, delapan kapal yang memiliki bobot mati mencapai 17.500 deadweight tonnage (DWT) itu akan diterima secara bertahap mulai tahun ini hingga akhir 2017, bersamaan dengan tiga unit kapal yang dipesan dari galangan kapal China.

“Ini untuk memberikan kesempatan galangan dalam negeri dan potensi lokal daerah untuk memiliki pengalaman membangun kapal tanker dengan ukuran terbesar di kelas galangan kapal yang ada di Indonesia,” ujar Wianda di Jakarta.

Wianda mengungkapkan, delapan kapal GP yang dibeli dari industri galangan kapal nasional itu sedianya merupakan implementasi program Shipping Excellence yang menjadi bagian dari rencana Marketing and Operation Excellence perseroan.

Di mana upaya tersebut juga sejalan dengan lima pilar prioritas strategis Pertamina guna memperkuat infrastruktur yang dapat mendukung daya saing perusahaan.

“Penambahan kapal ini untuk melayani distribusi BBM (bahan bakar minyak) seluruh Indonesia dengan 111 terminal BBM dan jalur distribusi terkompleks di dunia guna terciptanya keamanan pasokan (security of supply) dan dukungan terhadap daya saing Pertamina di level nasional maupun internasional,” tambah mantan wartawati ini.

Dari nota pemesanan Pertamina, perusahaan galangan kapal PT Anggrek Hitam Shipyard di Batam, Kepulauan Riau diketeahui akan membangun dua kapal meliputi MT Parigi dan MT Pattimura. Sementara PT Daya Radar Utama di Lamongan, Jawa Timur, akan membangun kapal untuk minyak mentah melalui produk MT Panderman, MT Papandayan, dan MT Putri.

Ada pun perusahaan galangan kapal PT Multi Ocean Shipyard di Kepulauan Riau, akan membangun kapal MT Pasaman untuk mengangkut produk BBM, MT Panjang untuk mengangkut avtur, dan MT Pangrango untuk mengangkut minyak mentah.

Selain delapan kapal tadi, tambah Wianda Pertamina juga telah memesan tiga kapal medium range dengan bobot mati 40.000 DWT dari New Times Shipbuilding Co Ltd, China pada kuartal I 2016 dengan nilai pembelian US$100 juta, atau sekitar Rp1,35 triliun.

Jika tak ada halangan, pada 2017 nanti total 11 unit kapal yang dipesan akan diterima perusahaan minyak dan gas bumi pelat merah tersebut.

Saat ini, Pertamina sendiri tercatat telah memiliki 65 unit kapal dengan berbagai ukuran yang difungsikan guna mengangkut minyak mentah dan produk BBM.
Sumber:cnnindonesia.com

News Feed
Don't miss the stories followtotabuan.co and let's be smart!
Filed in

2016 Ini Petugas Agama Kecipratan Biaya Operasional dari Pemkot Kotamobagu

Christine Lagarde Dapat Dukungan Eropa Pimpin Kembali IMF

Related posts
Your comment?
Leave a Reply