8:56 am - Tuesday, 24 January 2017

China Larang Warganya Tarik Duit Banyak di Luar Negeri

Redaksi 0 respond
A bank clerk counts Chinese yuan banknotes at a branch of Industrial and Commercial Bank of China in Huaibei, Anhui province June 8, 2012. REUTERS/Stringer

A bank clerk counts Chinese yuan banknotes at a branch of Industrial and Commercial Bank of China in Huaibei, Anhui province June 8, 2012. REUTERS/Stringer

TOTABUAN.CO- Jakarta -Pemerintah China tidak ingin yuan terlalu banyak beredar di luar negeri supaya nilainya stabil. Untuk itu pemerintah Negeri Tirai Bambu membuat aturan baru.

Aturan baru tersebut melarang warga China menarik duit banyak-banyak di luar negeri. Hal ini dipercaya bisa meredam arus dana keluar dari China.

Larangan ini berlaku kepada pemegang kartu UnionPay yang dikeluarkan di China. Tahun ini penarikan uang dibatasi menjadi 50.000 yuan (Rp 115 juta). Sedangkan tahun depan batasnya 100.000 yuan (Rp 230 juta).

Dalam sehari, pemegang kartu UnionPay juga hanya bisa menarik 10.000 yuan (Rp 23 juta). Aturan ini secara tidak langsung berlaku untuk seluruh warga China karena selama ini UnionPay hampir memonopoli semua kartu perbankan di China.

Selain itu, sejak awal tahun ini pemerintahan yang dipimpin Presiden Xi Jinping itu sudah membatasi pengiriman uang ke luar negeri sebesar US$ 50.000 per tahun untuk satu orang.

Meski sudah ada pembatasan, tetap saja ada dana US$ 219 miliar (Rp 3.100 triliun) mengalir ke luar China dalam enam bulan pertama berdasarkan data UBS.

Banyak dana kabur dari China meski pemerintah sudah berusaha meyakinkan para investor untuk tetap tenang di tengah perlambatan ekonomi. Gejolak yang terjadi di pasar keuangan menjadi faktor pemicu arus dana keluar.

Gara-gara upaya menstabilkan nilai tukar yuan, cadangan devisa China jatuh US$ 94 miliar (Rp 1.316 triliun) hanya dalam satu bulan Agustus. Sisa cadangan devisanya sekarang US$ 3,6 triliun (Rp 50.400 triliun).

Ekonom UBS, Tao Wang, mengatakan cadangan devisa China masih akan terus berkurang seiring upaya pemerintah setempat menstabilkan nilai tukar yuan.

“Tapi kami percaya kekhawatiran berkurangnya cadangan devisa ini hanya gara-gara pesimisme pasar terhadap China, tidak sesuai dengan fakta dan kenyataan yang sebenarnya,” katanya seperti dikutip CNN, Kamis (1/10/2015)

 

Sumber:Detik.com

Tidak ada berita terkait:
News Feed
Don't miss the stories followtotabuan.co and let's be smart!
Filed in

Menteri Susi: Perpres Pencurian Ikan Segera Terbit

Bengkulu Kembangkan 9.500 Hektare Tanaman Kedelai

Related posts
Your comment?
Leave a Reply