7:19 am - Thursday, 25 May 2017

Dampak Kemarau, Petani Alih Profesi

Redaksi 1 respond

padiTOTABUAN.CO–Sejumlah petani di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, beralih profesi menjadi pedagang dan buruh bangunan karena lahan bertaninya mengalami kekeringan sebagai dampak musim kemarau.

“Sekarang petani di sini ada yang menjadi pedagang untuk bisa tetap mendapatkan penghasilan,” kata Yadi, seorang petani dari Desa Cilame, Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat (KBB), Minggu (20/9).

Ia mengatakan, sudah lebih dari sebulan tidak bertani, melainkan berjualan ubi, singkong atau apa saja yang dapat dijual dan menghasilkan uang.

Ia mengungkapkan, lahan pertanian di desanya sudah sulit untuk ditanami karena tidak ada air yang cukup untuk memenuhi kebutuhan bertani. “Lahan di sini sudah tidak bisa lagi bercocok tanam karena tidak ada air,” kata petani sayuran itu.

Petani lainnya, Dayat (60) menyatakan, sama tidak dapat menggarap lahan pertaniannya karena kesulitan mendapatkan air pada musim kemarau.

Ia mengaku, sementara waktu beralih profesi menjadi buruh bangunan sejak dua bulan lalu. “Daripada nganggur, tidak bisa bertani, lebih baik cari penghasilan lain, jadi buruh bangunan,” kataya.

Penghasilan menjadi buruh bangunan, kata Dayat, cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarga sehari-hari. “Lumayan dapat uang dari buruh nembok, atau cat rumah,” katanya.

Ia menambahkan, musim kemarau yang sudah berlangsung cukup lama itu membuat areal pertaniannya sulit mendapatkan pasokan air.

Jika dipaksakan untuk bertani, Dayat bersama petani lainnya khawatir akan mengalami kerugian.

“Sudah susah mendapatkan pasokan air yang cukup, dipaksakan untuk menanam sayuran, resikonya terlalu besar,”

 

 

sumber;Beritasatu.com

News Feed
Don't miss the stories followtotabuan.co and let's be smart!
Filed in

200 Hektare Hutan di Minahasa Terbakar

Hewan Kurban Berpenyakit Ditemukan di Solo

Related posts
Your comment?
Leave a Reply