Menu

Bentrok TNI-Polri di Polewali Mandar Hanguskan 6 Kendaraan

  Dibaca : 29 kali
Bentrok TNI-Polri di Polewali Mandar Hanguskan 6 Kendaraan

bentrok

TOTABUAN.CO— Bentrok antara TNI-Polri di Polewali Mandar (Polman), Sulawesi Barat, membuat sejumlah fasilitas Polres Polman hancur. 1 Pos Polantas dan 6 kendaraan dinas Polres dibakar.
Kepala Bidang Humas Polda Sulselbar Kombes Pol Frans Barung Mangera menjelaskan, 6 kendaraan itu terdiri dari 1 unit mobil box dan 6 motor milik anggota Polres. Selain itu, dalam pos Polantas yang dibakar, terdapat beberapa barang motor serta motor milik anggota Polantas Aiptu Yatina.
“6 Motor dibakar serta pos Polantas di Palippis juga hangus dibakar. Tak hanya itu mobil milik Polres Polman turut dirusak dan mengalami pecah kaca depan dan samping ,”kata Frans di Makassar, Senin (31/8/2015).
Selain korban material, lanjut Frans, peristiwa itu mengakibatkan aparat Polres Polman terluka. Mereka kini dirawat di RS Bhayangkara.
“Dua orang anggota Polres sementara dirawat di RS Bhayangkara akibat luka di kepala dan lebam ‎pada wajahnya. Korban dirujuk dari RS di Polman ke RS Bhayangkara Makassar,” ucap Frans.
Situasi saat ini di TKP, kata Frans, sudah kondusif. Masing-masing pihak sudah dapat menahan diri tidak melakukan tindakan di luar instruksi Kapolda Sulselbar, Irjen Pol. Anton Setiadji dan Pangdam VII Wirabuana, Mayjen TNI Bachtiar.
Perkelahian antara Bripda Ambo Sikki anggota Patmor Polres Polman dengan seorang oknum TNI di Majene terjadi pada Minggu 30 Agustus 2015 pukul 13.00 Wita. Bentrok pecah saat berlangsung kegiatan balapan (road race).
Kejadian dipicu ketika seorang petugas keamanan menegur penononton dari teman TNI yang berada area lintasan balapan. Hal ini agar tidak mengganggu jalannya balapan serta menghindari kejadian laka lantas.
Namun anggota TNI yang berada di tempat tersinggung kemudian memperkenalkan dirinya jika ia juga adalah anggota. Akibatnya, perkelahian tak terelakkan. Kapolres Polman, AKBP Agung Adi Kurniawan kemudian memediasi kedua belah pihak dan akhirnya terjadi perdamaian.
Namun pada pukul 16.00 Wita, di tempat yang sama terjadi lagi keributan antara anggota 721/Makasau. Dalam peristiwa itu, terjadi penembakan terhadap anggota Kompi Senapan B Yonif 721/Makkasau atas nama Prada Yuliadi.

sumber: liputan6.com

Editor:
Tags
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional