7:40 am - Wednesday September 3, 2014

Mengaku Ahli Waris, Tiap Hari 780 Pedagang Pasar Serasi di Mintai Uang

Redaksi 0 respond

TOTABUAN.CO KOTAMOBAGU—Ratusan pedagang yang berjualan di pasar serasi terus diperas oleh sejumlah oknum yang mengaku ahli waris. Tiap hari mereka harus mengeluarkan uang Rp 6000 rupiah. Alasannya, uang tersebut untuk iuran kebersihan, keamanan dan asosiasi pasar.

Para pedagang sering mendapatkan ancaman. Bahkan hingga penyegelan kios yang dilakukan oleh oknum yang mengaku pemilik lahan pasar tersebut.

Ini terbukti, tiga pedagang pasar serasi akhirnya melapor ke Polres Bolmong selasa (22/10), karena kios mereka telah disegel. Bahkan barang dagangan mereka dikeluarkan hanya karena belum bisa memberikan uang.

“ Barang dagangan terpaksa mereka keluarkan. Bahkan kios kami disegel,” tutur Lili Sabunge pedagang asal Mogolaing yang didampingi Nurjana Dasinsingon dan Fadli Kandoli saat melopor di Polres.

Mereka mengatakan, penagihan uang sudah berjalan sekitar dua tahun sejak 2011 lalu. “Mereka datang langsung meminta uang, sehari tiga kali,”tutur Nurjanah.

Nurjanah mengatakan, dalam sehari mereka bisa mengumpulkan uang sekitar empat jutaan lebih. Sebab jumlah pedagang yang memberikan uang ada sekitar 780 pedagang.

“ Ini dilakukan selama kurang lebih dua tahun. Dan uang tersebut tidak tau kemana. Bahkan kalau tidak memberikan uang, kios dagangan ataw lapak kami ditutup secara paksa, ,” tambah Nurjanah.

Deni Mokodompit salah satu pengurus asosiasi pedagang pasar seluruh Indonesia (APPSI) Kotamobagu menjelaskan, sebelumnya mereka masih memberikan uang untuk biaya kebersihan dan keamanan. Namun setelah dicek, ternyata uang yang diberikan tidak tahu arahnya kemana tukas Deni.

 

Peliput Iqbal Sumardi

Editor Hasdy Fattah

 

Don't miss the stories followtotabuan.co and let's be smart!
Raungan milik Wakil Ketua DPRD Bolmong Jacobus Jemmy Tjia saat disegel oleh kader PDIP |Foto totabuan.co

Kader PDIP Mengamuk di Kantor DPRD Bolmong

Walikota Kotamobagu Tatong Bara

Tatong: Tingkatkan PAD Kotamobagu dari Berbagai Sektor

Related posts
Your comment?
Leave a Reply